Saturday, September 10, 2011

Setelah Sekian Lama


HAAAAAII. . .Subhanallah lebih dari sebulan ndak nulis apapun disini. Parah banget ya, padahal momentum yang baik banget buat berbagi nasehat, ilmu, kisah inspiratif, maupun pengalaman-pengalaman lainnya. Tapi ya udahlah dah lewat, ndak perlu disesali.

Assalamualaikuuuum!! ^^b Seneng deh, ni jari dah mulai ngetik-ngetik lagi di Word. Hmmm. .gimana ramadhan kemarin? Hayo pada bolong gak tuh yang cowo? Kalo yang cewe si maklum. Buruan di qodo’ ya mumpung ada waktu ni lo. Trus habis itu Puasa syawal, trus lanjut deh puasa-puasa lain yang biasa dolakuin temen-temen. Oke oke?? Semoga di bulan ramadhan kemarin pada mendapatkan hikmah ya, dan ada peningkatan-peningkatan untuk menyongsong ramadhan tahun depan supaya lebih baik lagi. Kalo menurut pendapatku pribadi sih ramadhan itu punya dua sisi manfaat, yakni sebagai bulan pelatihan amal perbuatan serta sebagai bulan pembuktian amal perbuatan itu juga. Hoho aneh ya, tapi ya bisa aja lo (namanya juga pendapat). Jadi gini nih, selama sebulan penuh waktu itu kita jadi sering bangun malem buat sahur, rajin baca quran dan sholat malem juga, trus kadang dipaksa juga buat subuhan di mesjid, sering diajakin keliling cari mesjid buat terawehan bareng-bareng, ato cari takjil rame-rame, ato cari tempat kajian. Ada juga yang aktif di kegiatan sosial kek ngasi pelajaran buat adek-adek yang masih SD, ngajar ngaji, ngumpulin barang-barang bekas buat disumbangin, macem-macem lah. Dan itu selama sebulan. Bukannya sebenarnya itu semacam pelatihan pembentukan pribadi buat kita ya? Nah setelah ramahan selesai. .mau dibawa kemana tuh kebiasaan-kebiasaan itu buat 11 bulan kedepan???? Ditinggalin, kembali lagi jadi orang ‘normal’? atau tetep tetep aja?? Atau ditingkatin??? Ya memang situasi dan kondisi sangatlah berbeda dengan ramadhan. Saat ramadhan semua kebaikan bernilai sangat tinggi, dan di bulan-bulan lain lebih rendah. Tapi ini bukanlah alasan untuk mengurangi usaha kita dalam melakukan kebaikan-kebaikan to?

Manfaatkan momentum sebuah ramadhan yang telah usai untuk menjaga konsistensi kita dalam beramal dan beribadah serta hal-hal lain (Yang bisa dibayangkan sendiri seperti apa bentuknya, macem-macemnya). Inilah manfaat ganda sebuah bulan ramadhan. Di satu sisi sebulan penuh kita berlatih berlatih dan berlatih. Dan saat ramadhan itu usai, kebiasaan-kebiasaan yang sudah tertanam itu kita teruskan, tingkatkan, dan modifikasi (maksudnya, kan ada tuh. . kaya misalnya terawih, ya diganti tahajud. Ato kalo pengen puasa ya puasa senin kemis. Trus tetep keliling memakmurkan mesjid buat jumatan atau shalat-shalat wajib). Banyak kok yan bisa dilakukan. Apalagi sebuah kebaikan. Jangan pernah anggap remeh amal yang kecil karena dengan niat yang benar sebuah amal kecil bisa bernilai besar. Dan sebaliknya, amal yang besar dengan niat yang salah pun bisa mencelakakan kelak, entah di dunia atau di akherat besok. Dan terakhir, setelah masa-masa 11 bulan pembuktian konsistensi kita, maka tibalah kita sambut ramdhan tahun depan dengan pribadi yang Insya Allah lebih baik dari tahun sebelumnya. Oke oke oke?

Oya, maaf bisa kapan aja kan? Mohon maaf sebesar-besarnya ya apabila ada ini itu yang kurang berkenan dalam blog sederhana punyaku ini. Maaf banget. Hoho. Dan buat ketidakupdatenannya blog ini selama sebulan lebih yang mungkin kurang berkenan. Mohon dimaafkan juga yaaaa.

Mari kita sambut bulan bulan baru, minggu minggu baru, hari hari baru, jam jam baru, dan saat saat yang setelah ini, dengan selalu menjadi lebih baik daripada sebelumnya. Namun apabila ada kalanya terhenyak, terhenti, jangan pernah menyerah untuk memulai lagi lagi dan lagi. ^^b

Dah gitu aja, met tiduuuurrrr!! Wassalamualaikum. ,


1 comment:

Silahkan berkomentar. .