Monday, June 20, 2011

Isnan, Hati, Perut, dan Jemarinya


Rawwrr. .emang gila deh. .besok pagi jam setengah delapan ada ujian mikrobiologi, ehh akunya malah ngetik gajelas gini. Biar deh cuek bebek. Yang penting tugas udah aku bikin, minimal sedikit belajar. Hohohoho.

Kalau kemarin udah bolos kajian dan bolos tahsin, SEKARANG APA?? PUAS KAMU!! Hahaha, Alhamdulillah sekarang puasa masih lancer, Cuma rada kesendat waktu buka, belum menemukan sesuatu untuk dimakan. .haduuh. . Sama males turun kebawah si buat minum. Jadi yang sebenernya adzan udah dari setengah jam lalu, aku belum juga ngisi apa-apa ini. .

“krucuk2, hei isnan. . makan dan minum dong. .kan sunnah, gimana sih?”
“bentaran dikit ya perut, sedang ngetik ni (loh??), tunggu kalo udah mood buat turun dan nyomot makanan ya.”
“Aduh ini anak, gimana sih. . loe bego ya?? Laper ini. . .”
“Lo Cuma di dalem situ aja, udah diem, kagak usah ngebacod!! Ntar wa kasih lu makanan kebanyaken mules kapok lo. . .”
“Ya lo bego sih, ngapain banyak2?? Sedikit aja, makan itu sebelum kenyang dan jangan sampai baru laper makan kan?? Lo diajarin agama kagak si??”
“Hadeeeh. .ini perut bawel amat sih. . .”

Jari tangan pun nimbrung.
“Hei pak bos, gw juga butuh energy ni. .emang lo pikir ngetik kagak make ATP apa?? Lo tau kan ATP dari mana?? Dari makan begok. .sana makan!!!”
“Zzzz. .lu kok ikut2an rebut si. .astaga. . .”
“Wooy. .ngetik sepuluh jari itu capek taok!!”
“Ya bayangin deh kalo 1 jari doing, mampus aja. .wakakakakak”
“. . . . . . . . Ya deh, sesuka lo. .”
“Tx jari jariku sayang. .gitu dong. .heh perut, tu kaya si jari. .bisa ngertiin wa. .Oke??”

Perut menjawab
“Oke dah, sakkarepmu. .”

Dan akhirnya isnan terus mengetik dan terus menyuruh kesepuluh jarinya untuk mengetik. Sebenernya gak sepuluh komplit si. .delapan doing. .karena kelingkingnya jarang ngetik. .hahahaha

Dan Hati pun kini dating menghampiri. .
“Assalamualaikum Isnan. . .”
“Waalaikumsalam wahai hatiku yang Insya Allah akan selalu terjaga kebersihannya. .”
“Terima kasih Isnan, sungguh andaikata engkau ingin hati ini senantiasa bersih, ayo dong turun, isilah perut dengan makanan seadanya, dan biarkan jari-jari ini beristirahat sejenak. .
“Wahai hati. .tapi sungguh. .aku lakukan ini pun bukan tanpa alasan kan? Engkau bayangkan siapa yang melihat tulisan tolol ini pasti akan tertawa?”
“Iya Isnan, mungkin engkau memang benar, tapi. .baiklah. .mungkin engkau tidak lapar, engkau pun rela apa bila perut tak makan, dan jemarimu lelah. Tapi tidakkah engkau lihat jam berapa sekarang?”
“Hmm. . .ya lalu?”
“Marilah engkau turun sejenak, ambillah sedikit makan, dan minum untuk jasmani mu. . Dan ambillah air wudhu untuk mensucikannya, dan naiklah. .sembahyanglah. Iringi dengan dzikir, tambahkan dengan lantunan ayat Alquran, dan doakanlah dia yang engkau sayangi.”
“Astaga hati. . . .=_____+ . . .”
“Kenapa??”
“Terima kasih atas semuanya. .dan dengan ini aku melakukan kesemuanya. .aku menulis, dan aku akan melaksanakan keinginanmu. .”
“Yup. .aku adalah bagian dari dirimu, aku adalah kamu. . kamu adalah aku. Dan kita adalah satu kesatuan yang wajib menasehati satu sama lain. Bukankah begitu?”

Perut dan Jemari
“HOREEEEEEEEEEE. . . .!!!”

Dan Isnanpun turun dengan tersenyum ^^b

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar. .